Sate House At The Top Of The World Atau Sedikitnya Somewhere Dari The Top Of Java

Sate House At The Top Of The World Atau Sedikitnya Somewhere Dari The Top Of Java

Sate House At The Top Of The World Atau Sedikitnya Somewhere Dari The Top Of Java

Cat kuning mustard menampar di dinding semen tahun yang lalu mulai melepas. Rumah Sate atau warung didominasi oleh kompor tinggal kaki panjang. Itu berdiri tinggi pinggang dengan empat kaki bengkok dan memicu penuh dengan potongan-potongan arang menyala. Kompor ini terbuat dari potongan-potongan dari empat puluh galon drum yang telah dipalu lurus dan kemudian bergabung bersama untuk membuat nampan yang panjang. Asap dari sate hari yang panjang berlalu menempel pada dinding seperti lalat terbang kertas.

Tabung neon tergantung huyung kepala memberikan taburan cahaya lembut. The warung adalah dua kamar ruang-makan dengan hanya rendah dinding-juga rumah bagi kompor tinggal. Ruang kedua memiliki lebih banyak cahaya dan TV inci tergantung dari langit-langit menunjukkan pertandingan sepak bola antar-provinsi. Di ujung lain dari ruangan di atas meja kayu kotor berbohong bermacam-macam kambing-bagian rusuk daging beberapa penis lembek. Terlalu dingin untuk lalat. Sebuah hijau tua . ex-Belanda perkebunan berskala digunakan untuk menimbang bangkai saat mereka masuk hulks marmer yang menggantung dari Kambing dipotong dan patah hati dari kait berkarat di jendela. Perlahan-lahan bergoyang dalam angin yang dihasilkan dari hujan di luar.

Di ruang makan ada panjang trestle meja dan bangku jati. Bangku telah duduk ribuan makan malam. Dipoles selama berabad-abad oleh gelandangan meluncur masuk dan keluar jati solid memiliki cermin bersih selesai keluar dari tempat dalam mengelilingi. Tabel bopeng oleh senilai generasi rokok burns. Permukaan vinyl putih retak dan mengangkat menampilkan noda lemak tebal dan permanen di bawah ini. Kuku memegang vinyl di tempat berwarna merah berkarat.

Lantai itu juga pernah putih keramik ubin khas dari jenis yang ditemukan di rumah-rumah kamar mandi toilet bandara masjid dan kantor di seluruh nusantara. Di sudut-sudut tetap putih di sekitar meja di mana sepatu telah retak permukaan abu-abu adalah warna dominan. Di bawah Cooker Sate glasir cokelat telah menjadi fixture permanen.

Ada jendela yang memisahkan ruang makan dari ruang di mana daging TV dan kambing. Jendela yang dihiasi dengan berbagai stiker-The Rally Diploma of Kalimantan FHM Magazine Kondom Sutra Global Amerika Pelumas dan stiker rokok wajib perusahaan. Di dinding terdapat bermacam-macam jam lagi dengan logo sponsor. Bank jam Gas jam perusahaan – tidak disinkronkan dengan cara apapun.

Ada banyak batang sate yang dimasak setelah semua itu adalah waktu makan malam. Orang-orang memasak asap malas di Marlboro sambil mengelilingi rak sate seperti predator waspada. Penggemar persegi terbuat dari rotan platted digunakan untuk mengipasi bara dengan cukup banyak tindakan yang sama pemain ping-pong menggunakan dayung hid untuk swap bola. The mengipasi adalah seni kipas dan campuran pergelangan tangan sebagai salah satu. Cahaya bara merah arus sebaliknya juga mempercepat pembakaran rokok. Seringkali ekor tembakau panjang abu jatuh ke dalam bara atau ke sate tersebut. Mereka berdiri tidak memasak di sekitar kompor sate di semi-lingkaran-tangan terentang. Hal ini dingin di sini. Tidak ada perempuan yang diizinkan di dekat kelompok di sekitar bara. Baki Sate memegang mistik maskulin sama seperti Kiwi dan Australia BBQ lakukan.

Di dalam Botol kamar yang berbaris di rak menjalankan panjang dinding dan runtut. Masing-masing kelompok berturut-turut. Merah Fanta Sprite Hijau Hitam Coca Cola Brown Bottle Tea Tebs urin Teh kuning. Hujan perangkap di dalam asap meringkuk itu ke langit-langit dan turun ke lantai tetapi meninggalkan kesenjangan antara jelas dan harum dengan bau daging memasak.

Salah satu anak laki-laki menonton sepakbola memiliki kit penyemir sepatu. Sebuah kain kotor sikat yang terbuat dari beberapa jenis bulu hewan / bulu dan kaleng usang semir sepatu Kiwi. Dalam saat-saat tenang selama pertandingan dia mengacak bawah meja jembatan memeriksa sepatu pelanggan. Menemukan lecet atau memakai tanda ia membersihkan sepatu untuk sen. PKL lainnya berlindung dari hujan di dalam cangkir rokok kretek di tangan kanan mereka sambil menawarkan untuk menjual kembali bambu scratchers manik-manik kaca topi peci dan sajadah. Lain berbisik pelan Boss … Bos … sementara menawarkan roti manis dari hidangan mengepul buatan tangan.

Cliental adalah campuran dari baik-Jakarta Elite berpakaian pengemudi truk berkulit gelap dan wisatawan Arab disertai dengan tinggi pacar Sunda pucat.

Gedung Sate kambing terkenal jenuh atau Kambing seperti disebut. Sate disiapkan sehingga benjolan murah hati lampu spasi antara gumpalan lemak di tongkat sate. Proses memasak caramelises lemak sehingga juicy dan succulently manis. Secara harfiah meledak seperti madu kental ke lidah seperti daging ditarik dari bambu tusuk sate.

Pria memotong daging memakai celemek panjang pinggang lebih dari sepasang kotor Levis. Dia santai menyeka tangannya tidak di apron tetapi pada kemeja batik nya menyikat kumisnya dari waktu ke waktu. Knife hati-hati pengupas daging kambing dari tulang kambing matanya tidak pernah meninggalkan aksi layar dari pertandingan sepak bola.

Lightening menerangi langit di balik puncak bentuk menakutkan muncul sesaat bergerigi biru dan hitam di garis pohon jauh. Guntur bergemuruh di sekitar tanpa henti mengeluh seperti perut lapar. Hujan yang telah turun selama berjam-jam mengental.

The Kulkas Coke Merchandising membakar listrik lebih dari semua lampu dan peralatan lainnya di tempat yang dikombinasikan. Penerangan yang dihasilkan berwarna putih dan bersih. Kulkas berisi produk perusahaan normal serta campuran minuman Jamu tradisional dan madu dengan label yang menggambarkan seekor unta sedih dan tampaknya disorientated makan kencan. The Kulkas Coke memiliki penjaga sendiri seorang pria merokok rokok kretek dari pemegang berminyak tulang panjang diukir rokok. Tulang berasal dari kaki belakang dari Jawa Alpine Kelinci. Dia diburu dikuliti makan kelinci-kemudian diukir pemegang sendiri. Tugasnya adalah untuk memastikan pengunjung sate memilih bijaksana – Coke atau Jamu tergantung pada quenching haus kebutuhan yang mendesak atau pertimbangan kesehatan.

Gedung Sate tidak memiliki makanan penutup pada menu. Tongkat dan tongkat dan tongkat dari sate biasanya dikonsumsi memenuhi perut dari sebagian besar tamu. Namun untuk beberapa langka masih lapar ada sebuah toko sebelah yang menjual Pisang. Hanya Pisang. Dari langit-langit rendah menggantung tandan kecil tersebar sekitar cm terpisah. Seperti berjalan melalui perkebunan pisang bergoyang di tingkat mata. Dindingnya memiliki rak rak setelah tandan yang lebih besar. Bahkan kalender telanjang di dinding jauh memiliki banyak dipaku untuk itu selera menutupi bagian yang menarik dari model.

Setelah hidangan penutup saatnya untuk meninggalkan Gedung Sate. Di belakang tulisan merah pada hujan berceceran kaca jendela kambing menggantung hampir terlihat seperti lilin pameran. Mobil-park selalu penuh menunggu bagi mereka yang telah selesai untuk berada di jalan mereka. Selalu ada tamu lain seperti Sate Kambing disajikan jam panas dan juicy.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s